• Please, follow me in Twitter

Wednesday, October 2, 2013

menyesal, 2 kesempatan kerja dibuang

Beberapa minggu lalu saya kirim lamaran jadi tentor bahasa inggris di Delivery Private sama satu lamaran jadi Stock Checker di Hotel Horison. Dan saya benar-benar menyesal menyianyiakan dua kesempatan ini. *Sigh*

Ceritanya hari Minggu sebelum jam 10 pagi saya sudah di Browcyl di Jl. Hertasning buat test microteaching Delivery Private tapi saya terpaksa cabut dari situ karena saya benar-benar nervous di depan orang-orang yang saya anggap lebih kompeten dari pada saya. There was a girl I knew, dia anak debat bahasa Inggris unhas. Kalau gak salah dia juga ketuanya. Abis itu ada juga kayak bapak-bapak yang ngelamar tentor jadi bahasa Inggris, spertinya dia senior so pasti dia sudah veteran soal bahasa inggris. Dan sisanya yang hadir saya gak tau. Mungkin aja lebih kompeten lagi. Tentor yang dibutuhkan 3 orang, I believed I would be one of ‘em tapi kenapa saya gak pede aja maju di testnya padahal materi di kepala udah ready. Oh God…. Kenapa mental saya jadi begini!? (Bukannya sombong yah…….) Saya pernah juara 2 lomba bhasa inggris tertulis tingkat SMA sekabupaten Bone, tapi kenapa saya jadi down begini? Susah-susah saya ngumpulin dokumen buat difotokopi buat ngelamar di situ.

Lain lagi ceritanya ngelamar jadi Stock Checker di Hotel Celebes. Benar-benar butuh perjuangan ekstra nyiapin dokumennya! 3 kali saya salah nulis alamatnya di amplopnya jadi saya harus gnti dengan amplop yang baru. Selain itu, dua kali saya print surat lamaran sama CV sendiri karena komputer di tempat print eror!

Nah, hari minggu sebelum jam 12 saya dipanggil interview di Hotel Celebes Indah di Jl. G.Latimojong. Pada akhirnya alhamdulillah saya diterima kerja, malah saya udah deal sama gajinya! Besoknya saya disuruh ke cabangnya di Jl. Sultan Hasanuddin buat ketemu Ibu Linda jam 8 pagi di lobby. Tapi sebelum ke sana saya penuhin dulu semua saran dari  Ibu Temmy:  potong rambut, potong kumis, beli kemeja yang lebih putih, sampe pakai baju dalam. Kumisku :’(

Pas saya ketemu beliau, saya cerita maksud kedatangan saya. Tapi beliau kok agak bingung waktu saya bilang mau ngelamar Stock Checker.

“Emang ada Stock Checker?” Tanyanya sambil ngeliat lowongan kerjanya yang udah disebar di koran.

“Stock Checker Bu, yang meriksa barang-barang.”  Terpkasa saya jelasin.

Disini malah saya juga yang bingung. Kok manager sendiri gak tau kalau masang lowongan gitu.

Setelah itu saya disuruh nunggu lagi di Lobby karena dia mau bicara dulu sama Ibu Temmy, beliau yang mewawancarai saya di HCI kemarin dan juga nyuruh saya ke HC di Jl. Sultan Hasanuddin ini. Tapi sebelum saya keluar dari ruangannya, saya ditawari jadi FO (Front Office), awalnya saya tolak karena saya sama sekali blank soal FO dan gak punya pengalaman soal itu.

Karena katanya Ibu Temmy lagi briefing, saya jadi tambah lama lagi nunggu. Telp FO bunyi, ternyata Ibu Temmy yang nelpon. Ibu Linda lalu ngasi gagang telponya buat saya bicara sama Ibu Temmy.

“Pagi Ibu”

“Pagi”

“Ini…?” Tanyanya

“Arwin, Bu” Jawabku.

“Aduh, Arwin jangan langsung….. Mana Ibu Linda?” Dalam hati saya bilang “jangan langsung apa Bu….? Gak jelas! Abis itu saya serahkan gagang telponnya sama Ibu Linda. Waktu Ibu Linda bicara, beliau keliatan senyum-senyum. Sepertinya saya tidak diterima deh. Or….? Pasrah deh…

Disini bakat detektifku lagi ON, Ibu Temmy sepertinya mau bilang jangan langsung jadi FO karena saya bisa tebak sebelumnya pasti beliau sudah bicara sama Ibu Linda soal rencana saya mau dijadiin FO. Atau jangan langsung kerja? 

Telponnya ditutup. Ibu Linda langsung nanya saya.

“Kamu bisa komputer kan?”

“Bisa Bu”

“Kamu jadi FO yah”

“Tapi…”

“Diajarin kok nanti sama Pak …. (lupa namanya)”

Setelah itu saya disuruh duduk di kursi tepat depan kursi FO nya. Di situ, saya dijelasin tentang cara input data tamu yang mau check in sampai auditing harian. Setelah penjelasan dari beliau selesai, saya duduk di samping FO disitu. Namanya Rhia. Ini anak lucu juga, sering cengengesan tapi sering salah-salah juga jalanin tugasnya. Waktu saya di sana dia diomelin gara-garan hilangin bill laundry tamu jadinya gajinya harus dipotong dengan biaya bill laundry tamu tadi yang hilang. Seraaaaam…

Selama saya disitu, Rhia ngejelasin cara-cara menerima tamu, seperti cara input data tamu di software Hotelindo, manajemen operasional hotel, sampai guest payment. Selain itu, dia juga ngejelasin kamar-kamar dari Lt1 sampai Lt4. Oh ya, Lantai 1 gak bisa dipakai karena lagi direnovasi. Tapi asiknya kalau ada tamu yang mau nginap dikasi diskon 60% gara-gara ada renovasi itu. Well, thanks Rhia! Saya jadi tahu banyak soal reservasi hotel!

Ibu Linda nyuruh saya datang jam 3 sore tadi tapi saya tidak masuk dan mungkin seterusnya karena saya takut megang uang. Saya takut kalau ada uangnya hilang apalagi jumlahnya jutaan! Saya senang banget bisa nerima tamu karena bisa ketemu orang baru sambil cuap-cuap apalagi kalau tamunya bule. Tapi kembali lagi saya belum siap megang uang! Padahal kalau ada sesuatu yang gak ditau bahkan soal uang bisa langsung minta bantuan loh sama Ibu Linda.

Gara-gara itu,  saya kok bodohnya nyianyiakan kesempatan kerja di hotel ini? Padahal dari dulu saya mimpi bisa berkarir di hotel. Apalagi saya ada rencana (cuma rencana looh… :p) kerja di hotel di Dubai. Nah, pengalaman kerja di Hotel Celebes ini bisa jadi batu loncatan buat saya ke sana. How? Just think of it.

Tapi sudahlah, semua udah jadi bubur. Gak mungkin jadi nasi lagi. Terima kasih kepada Ibu Temmy, Ibu Linda, Rhia, Titin, sama Jusuf atas segala bimbingannya dan juga makanannya. Saya mohon maaf sebesar-besarnya saya tidak bisa memenuhi janji saya datang tadi sore.

(Written on October 2, 2013 at 2.30 AM)