• Please, follow me in Twitter

Thursday, November 11, 2010

Tetangga macam apa ini?

Hal yang menjengkelkan terjadi lagi di pondokan NH ini sama gue. Tadi pas di kamar mandi, gue heran kenapa sabun muka sama sampoku gak ada ada ya? Padahal perasaan, mandi sebelumnya gak lupa deh ambilnya tapi kenapa bisa gak ada gitu di timba gue -kalo ke kamar mandi semua peralatan mandi ditaruh di timba, maklum anak kos? Aduh, gak beres inih. Pasti ada yang curi. Abis keluar dari kamar mandi, hal yang mencurigakan terjadi. Keningku berkerut ketika sepasang bola mataku yang sipit ini fokus pada timba tetanggaku disitu: ada sabunku sama sampoku. Kurang ajar!

So what I did then? Saya pancing-pancing aja neh nanya kek geneh: "eh tau nggak siapa yang ambil sabun mukaku merek Ponds hitam sama sampo Sunsilk warna biru?" Lantas dia jawab:

"Oh, itu ditimba diluar punyamu itu!"

Gubrak! Kurang ajar bener nih tetangga, udah kerja di JILC sebagai mentor masih juga pakai barang orang. Emang berapa sih harganya jika dibandingin gajinya? Anjeerrr.....

Bukannya saya pelit yah, kalau mau pakai ya harusnya dia bilang-bilang dong. Kan jadinya panik gini! Tambah penyakit aja dia.